Kamis, 31 Maret 2016

Sinopsis Nightmare Teacher Episode 7

Sinopsis Nightmare Teacher Episode 6


Beberapa Episode Sebelumnya
Pak Han adalah guru pengganti wali kelas di kelas 2-3 SMU Yosan yang misterius. Dengan caranya sendiri, dia berhasil membujuk 3 murid untuk menjual jiwa mereka ditukar dengan keinginan. Kim Seul gi, Oh Ki chul, dan Ahn Si yeon sudah menjadi korban, siapakan berikutnya?......

*          *          *


Seorang siswa menatap cermin dengan pandangan mata kosong. Sepertinya dia berusaha keras mengingat sesuatu.
"ini kelas 2-3 SMA Yosan, teman teman sekelasku ada Go Do hae, Kang Ye rim, Seo Sang woo, Go Ki tae......Go Ki tae adalah temannku, sahabat baikku, dan namaku....siapa namaku??"
Saat itulah sebuah teriakan keras memanggil namanya dan membuatnya menoleh "hei....Cheon Jae su!"

Go Ki Tae menggedor pintu toilet dengan keras. Dia mengingatkan Jae su kalo sekarang waktunya sudah mepet masuk kelas. Didalam, Jae su dengan tenang menyalin materi ujiannya di post it dan di jari tangannya. Istilah kerennya sih Jae su ini mau ngerpek.
Dikelaspun, Jae su bolak balik melihat post it yang ditempel di pergelangan tangannya. Sampe sampe dia kanget waktu Ki tae datang dan bertanya kisi kisi ujian hari itu. Jae su memberitahu beberapa soal yang mungkin keluar, dan Ki tae dengan gembira langsung berlari ke mejanya untuk ngerpek juga di kursi. Haha sama aja ya kelakuan anak anak sekolah dimana mana.
Pak Han datang dan memberi pengarahan sebelum ujian dimulai.
"mulai hari ini, ujian tengah semester selama 3 hari kedepan dimulai. Entah kalian rajin belajar atau tidak sudah siap atau tidak, pada akhirnya ada yang peeringkat 1 dan terakhir di kelas ini, jadi kalian tidak perlu minta contekan yang lain karena kalianlah yang jatuh"
Lalu Pak Han minta muridnya untuk bertukar posisi dengan teman sebelahnya. Ki tae yang sudah susah susah menyalin jawaban dibangkunya langsung lemas. Jae su tersenyum melihatnya dari bangku depan.

Saat ujian sudah dimulai, Jae su mulai melirik kertas contekannya berkali kali. Dia tidak sadar kalo Pak Han yang berdiri diseberang dan membaca buku diam diam tersenyum. Dia tahu apa yang dilakukan Jae su.
Pak Han lalu jalan mengelilingi kelas sampai akhirnya dia hampir mendekati bangku Jae su. Tepat saat itu pula, kertas contekannya jatuh.Jae su gugup karena tahu sebentar lagi Pak Han bakal lewat disebelahnya. Beruntung Ki tae tiba tiba memanggil Pak Han karena ijin mau ke toilet, jadi Jae su dengan cepat mengambil kertas contekan itu dan memakannya...(hah...??)
Pak Han rupanya tahu kalo Ki tae bermaksud mengalihkan perhatiannya dari Jae su tadi. Dia hanya tersenyum tipis.

Ye rim masuk ruang guru untuk meletakkan file di meja Pak Han. Tapi dia tidak langsung keluar malah menoleh kanan kiri untuk memastikan kalo situasi aman sebelum membuka laci meja Pak Han. Dia melihat daftar absen yang aneh. Ada beberapa nama yang dicoret dengan tinta merah. Tentu saja itu nama teman sekelasnya yang sudah menghilang. Paling bawah, ada tanda tanya disebelah nama Cheon Jae su.
Tiba tiba Pak Han memanggilnya. Ye rim kaget dan langsung menutup laci meja. Dia  bertanya apa yang dilakukan Ye rim. "Saya bawa file yang anda minta" jawab Ye rim. Mendengarnya, Pak Han seperti biasa hanya tersenyum kecil, tahu kalo Ye rim memang sudah berusaha menyelidikinya. Pak Han menyuruhnya keluar, tapi tatapan matanya terus mengikuti Ye rim. 

Saat Ki tae main basket sendiri dilapangan, Jae su menghampirinya. Dia berhutang terimakasih karena sudah diselamatkan Ki tae. Jae su penasaran, bagaimana bisa Ki tae bisa tahu kalo dia menyontek.
"nggak usah kaget...karena pertemanan kita ya jelas aku tahu lah. Kau ditoilet lama lama aku sudah tahu. Kau kenapa? murid baik sepertimu sampai berani menyontek, ada apa?"
Jae su tidak menjawab malah berusaha memasukkan bola ke net. Bola nya jatuh kebawah kemudian menggelinding tepat dikaki Pak Han. Mereka melihat Pak Han mencoba memasukkan bola ke net tapi gagal. Kemudian dia berpaling pada Jae su dan menyuruhnya ikut ke ruang BK. Jae su dan Ki tae saling pandang.

Pak Han duduk dimeja sambil menulis. Tanpa menoleh dia bertanya pada Jae su.
"ujianmu lancar? kau punya teman baik yang membantumu, bapak rasa ujianmu bakal bagus"
Dia mengucapkan kalimat terakhir smbil menatap tajam Jae su. Entah kenapa, tiba tiba Jae su merasa tenggorokannya seperti tercekik, kemudian dia terbatuk batuk dan kertas post it yang tadi ditelannya jadi keluar. Pak Han hanya berkata kalo ternyata kertas itu belum dicerna dengan baik. Lalu dia mengambil botol minuman kaleng dan menyodorkan ke Jae su "minumlah!"
Jae su masih ngotot kalo dia tidak mencontek. Pak Han tersenyum "tentu saja....tadi bapak hampir saja memergokimu". Mendengar jawaban Pak Han barulah Jae su dengan ragu mengambil minuman kaleng itu dan meminumnya. Kemudian Pak Han menyodorkan soal ujian tadi dan meminta Jae su mengerjakan. Kalo dia bisa menyelesaikan soal itu tanpa contekan, Pak Han akan menganggap Jae su tidak menyontek.

Jae su melihat soal ujian didepannya. Tiba tiba dia merasa aneh, matanya kabur dan tidak bisa fokus pada kertas ujian.

Masih linglung, Jae su pergi ke perpustakaan. Di depannya ada banyak tumpukan buku. Ki tae muncul tiba tiba dan bertanya khawatir ada apa didalam ruang BK tadi. Jae su menjawab dengan tidak bersemangat kalo dia harus mengerjakan ujian berikutnya dengan baik. Dia melirik buku yang dibawa Ki tae dan membukanya dengan cepat seakan akan dia bisa menyerap semua ilmu didalamnya.
Jae su tidak tahu apa yang terjadi dengannya. Dia merasa mual dan akhirnya muntah dikamar mandi. 

Ujian ke 2 dimulai, dan tanpa diduga, Jae su bisa menyelesaikannya dengan cepat, jauh lebih cepat dibandingkan yang lainnya. Sampai Pak Kim heran dikiranya Jae su tidak bisa mengerjakan. Padahal materi ujiannya sulit.

Karena penasaran, Ki tae bertanya selesai ujian apa Jae su hanya menyerahkan lembar jawaban kosong. Masih dengan sorot mata yang kosong, Jae su menjawab kalo soal ujiannya  terlalu gampang.  Dia bahkan membantu Ye rim dan beberapa temanya yang sedang berdiskusi tentang jawaban soal tadi. Tapi saat dia mau menerangkan jawaban yang lain, tiba tiba pandangnya kembali kabur dan tidak fokus.

Jae su akhirnya sadar kalo dia bisa sangat pintar mengingat karena minuman yang diberikan Pak Han. Jadi, dia memberanikan diri minta minuman itu lagi. Seperti biasa, Pak Han mempersulitnya dan menawarkan solusi lain. "Kalo kau ingin membelinya, kau harus bayar dengan hal lain" kata Pak Han.

"Pake apa?"
"Ingatan...."
"Ingatan?"
"ingatan yang tak kau perlukan lagi yang membuat otakmu penuh, kalo kau ingin dapat ilmu, ingatan yang tidak diperlukan harus dihapus, kau bersedia Cheon Jae su?"
"kalo saya bersedia, nilai saya akan jadi yang tertinggi?....saya bersedia"
KONTRAK DISEPAKATI

KOMENTAR

Lagi lagi karena keserakahan dan putus asa. Saya heran, diawal episode kan dijelaskan kalo Jae su termasuk murid pandai, juara 2, tapi kenapa dia jadi nyontek?. Kayaknya memang Jae su berambisi jadi yang pertama disekolah.

Ingatan menggantikan ingatan. Yang gak perlu ya dibuang. Masalahnya Jae su gak bisa memilah mana yang harus dibuang mana yang tidak. Diawal episode dilihatkan sepertinya ingatan Jae su yang dibuang berhubungan dengan lingkungan dan teman teman sekelasnya. Dia bahkan tidak ingat siapa dirinya. Lha trus piye???

Biarlah mbk Fanny yang menjelaskan nanti....

5 komentar:

  1. Ecie cepetnya^^
    Udah lairan mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh jgn diomongin nnt molor lg lho :))

      Hapus
    2. Hahaaaa semangat mbak poet^^
      Nightmare dulu atau page turner dulu hbs ini mbak?

      Hapus
    3. Tergantung sub nya yg mana dulu yg kluar...nightmare eps 9 smp skrg subnya blm ada tuh..sebel ya trnyta kl telat haha

      Hapus
    4. Kompetitif wkwkwk
      Oke deh mbak...
      Lagi weekend semangat malah menggebu gebu

      Hapus

Terimakasih reader, sudah menyempatkan membaca. Komentarnya selalu ditunggu ya. Senang kalo bisa membaca juga komen komen dari reader. Tolong jangan di kopas ya tulisan saya, sertakan saja link aktifnya. Gumawo...