Minggu, 24 April 2016

Sinopsis Nightmare Teacher Episode 11

Sinopsis Nightmare Teacher Episode 10


"Bangunlah....."

Ye rim bangun dari tidurnya. Dia menoleh kiri kanan mencari suara siapa yang sudah menyuruhnya bangun. Suara itu milik Pak Han, tapi dia hanya melihat teman temannya saja dikelas. Saat Sang woo bicara dengannya, dia cerita tentang jiwa keempat temannya yang sudah dikuasai Pak Han. 

"sampai kapan tidak tahu kegelapan ini akan berakhir. Sakit marah, siksaan yang tak pernah berakhir, perasaan seperti itu. Dan juga aku melihat Bong gu saem. sekarang siapa saja yang hilang aku ingat dan kenapa mereka menghilang"

Sang woo menunjukkan ponselnya. Ternyata dia juga sependapat dengan Ye rim, makanya dia berusaha menyelidiki dengan membuat postingan nama dan foto mereka di website sekolah. Beruntung ada 1 orang yang tahu, dan mereka janjian bertemu di kelas khusus lantai 5 sekolah Yosan. 

Nah, masalahnya, mereka berdua tidak pernah mendengar ada sebuah kelas khusus disekolah mereka. Ye rim berkata kalo dia punya firasat yang jelek. Dan walaa.....ternyata benar, orang yang merespon postingan Sang woo adalah Pak Han. Dia bersama Pak Kim menunggu Ye rim dan Sang woo lantai 5. Mereka berdua kaget.

Pak Han menyuruh mereka melihat lewat jendela kelas khusus yang hanya dihuni oleh Kim seul gi, Oh Ki chul, Ahn Si yeon, Cheon Jae su, dan Do Do hee. Mereka berlima duduk kaku dikursi dan menoleh bersamaan kearah jendela tempat Ye rim dan Sang woo mengintip. Sang woo segera mengenali mereka karena sudah pernah mengambil gambarnya. 

Ye rim dan Sang woo dibawa ke ruang BK. Pak Kim menuduh mereka memprovokasi dan membuat kacau sekolah dengan membuat berita yang aneh. Pak Han juga menambahkan kalo mereka sudah mencoreng nama baik sekolah. Sang woo, yang melihat Ye rim dimarahi Pak Kim, jadi kasihan.

"Banjang (ketua kelas) tidak salah apa apa, kalo saya jadi Banjang, saya akan melakukan hal yang sama, maafkan saya". Sang woo membungkuk dan sekilas dia mellihat di lemari Pak Han ada botol minuman ringan (yang diminum Jae su), buku diary Si yeon, dan ada jam pasir.

Pak Han memutuskan untuk memaafkan mereka, tapi dia menyuruh Sang woo menghapus postingannya,  dan menghukum mereka dengan menyuruh menulis di setumpuk kertas.

Keluar dari ruang BK, Ye rim tiba tiba merasa telinganya berdesing membuatnya kesakitan. Dia pergi ke toilet untuk membasuh wajahnya, tak berapa lama suara desingan itu muncul lagi. Setelah suaranya hilang, seseorang memanggilnya dari belakang. Seseorang dengan suara mirip seperti suaranya. Dia menoleh karena terkejut. Sama seperti dulu, bayangan itu bicara lewat pikiran Ye rim.

"kau tidak capek, berpura pura menjadi murid teladan? Jangan panik, karena beberapa waktu lagi, aku akan keluar". Bayangan Ye rim dicermin tersenyum sinis sebelum akhirnya menghilang.

Ye rim kembali ke kelas khusus lantai 5. Kelas itu sudah kosong sekarang. Tapi saat dia menoleh ke kaca, dia melihat bayangan kelimanya. Ye rim bingung. Waktu Pak Han masuk kelas, bayangan mereka menghilang.

Pak Han mendekati ye rim dan bertanya apa yang dia lakukan disini. Ye rim tidak menjawab malah balik tanya, kemana lima orang yang tadi duduk disini. "Mereka sudah pulang" jawab Pak Han. Ye rim merasa kalo mereka aneh. Pak Han tidak menjawab dan berjalan mendekat. Ye rim sampai mundur sedikit.

"seperti dirimu?"
"maaf?"

"Kang Ye rim, sekarang yang bapak lihat bukan wajah aslimu"

Ye rim bingung, dia bertanya sebenarnya siapa Pak Han itu sebenarnya. Tapi Pak Han malah memberikan pertanyaan yang sama, siapa Ye rim sebenarnya. Wajah Ye rim jadi tegang. Pak Han lalu mengajaknya ke ruang BK. Pak Han bertanya apa alasan Ye rim mencari teman temannya, karena penasaran atau karena rasa tanggungjawab sebagai ketua kelas?. Ye rim menjawab karena mereka adalah temannya, jadi dia merasa bertanggungjawab juga kalo terjadi sesuatu pada mereka.

"Jadi karena tanggungjawabmu? Kang Ye rim, kau mendengar suara suara lain, iya kan? sekarang ini, semua  perilakumu adalah palsu. Menderita sindrom anak baik?".

Ye rim tertegun. Tuduhan itu mengena padanya. Sebenarnya, Ye rim kesal dengan perilaku teman temannya. Tapi dia hanya diam dan tidak berkomentar apa apa. Dia kesal saat Seul gi dibuli tanpa bisa membalas, sama seperti waktu Oh Ki chul menindas temannya.  Ye rim juga hanya tersenyum sinis saat Si yeon bercerita tentang pacar khayalannya, dan Jae su yang mengajari soal soal yang sulit. Juga saat Do Do hee selalu berkaca melihat wajahnya yang cantik.

Ye rim tidak menjawab apa apa, dia  hanya mengulangi kalo dia masih punya kewajiban pada temannya. Pak Han berkata kalo apa yang sudah terjadi adalah kosekuensi dari apa yang sudah mereka pilih.

"kenapa kau ingin mencari anak anak itu?"

Belum sempat Ye rim menjawab, desingan kembali membuatnya dia kesakitan. Ye rim yang satunya muncul, dia sedang duduk dikelas, mendengarkan musik, kemudian memenuhi papan tulis dengan coretan. Dan itu membuatnya puas.

Pak Han tahu apa yang sedang terjadi, dan seperti biasa dia hanya tersenyum. Dia memberitahu bagaimana cara Ye rim bisa menemukan teman temannya.

"cermin....didalam cermin, mungkin kau bisa menemukan yang kau cari, dan kalo beruntung bisa jadi anak anak yang hilang itu akan kembali"

Pak Han mengambil jam pasir dan berpesan agar Ye rim kembali sebelum jamnya habis, kalo tidak dia akan terkunci disana sendirian. Pak Han memberi pilihan yang sulit. Dia tahu, Ye rim pasti akan memilih mencari temannya apapun resiko yang akan ditanggungnya. Dan Pak Han benar. Kontrak disepakati. Tangan Ye rim tergores dan darahnya membentuk namanya dikertas.

Ye rim, yang tadinya masih di ruang BK, sekarang sudah ada di depan kaca besar. Kaca itu posisinya membelakangi tangga dan disekelilingnya gelap. Anehnya, kaca itu tidak memantulkan bayangan Ye rim. Dia melihat teman temannya melewati kaca itu sambil sesekali berhenti didepannya. Ye rim memanggil mereka, tapi tidak ada yang mendengarnya. Bahkan saat Sang woo berdiri dan berkaca, dia juga tidak bisa melihat Ye rim. Akhirnya Ye rim sadar, dia sudah terjebak di tempat yang sama tapi didimensi yang lain.

Ye rim bingung, tapi dia memutuskan untuk berkeliling. Sekolahnya benar benar berbeda. Gelap dan tidak ada orang satu pun. Di tangga dia melihat ada yang mencoret coret dinding dengan gambarnya dan Sang woo sedang bergandengan tangan, serta menulis kelas 2-3.

Tiba tiba Ye rim sadar ada yang mengintipnya dari bawah. Dia menoleh, tapi anak itu buru buru lari. Ye rim mengejarnya tapi dia kehilangan jejak. Dia kembali dan anak itu pelan pelan mengikutinya. Saat Ye rim berbalik, dia kaget melihatnya. Anak kecil itu mirip dengannya. Bahkan namanya pun sama, Kang Ye rim.

Sang woo melihat bangku Ye rim masih kosong dan bermaksd menelponnya. Saat itulah dia sadar kalo ada pesan suara masuk. Dari Ye rim.

"aku sekarang ada diruang BK, seandainya terjadi sesuatu padaku........"

Tanpa menunggu pesannya selesai, Sang wo segera ke ruang BK. Disana sudah menunggu 3 murid yang mau berkonsultasi dengan Pak Han. Sang woo berusaha membuka pintu, tapi terkunci. Dia menggedor gedor sambil memanggi nama Ye rim. Salah satu dari temannya memberitahu kalo Ye rim sudah keluar dari ruang BK.


"Seo Sang woo...kangen aku?"

Ye rim muncul dari belakang membuat Sang woo kaget. Ye rim tersenyum padanya. Sang woo juga tersenyum lega melihat Ye rim. Sayangnya dia tidak tahu kalo Ye rim yang itu adalah bayangan Ye rim yang asli.

Jadi ada 2 Ye rim. Eh tiga ding. 2 Ye rim besar yang terpisah didua alam, dan 1 Ye rim kecil.

Ye rim kecil mengajak Ye rim berkeliling. Dia berkata kalo ada oopa dan eonni disebuah kelas. Ye rim minta ditunjukkan kelasnya. Mereka berdua melewati tangga yang ada coretan didindingnya. Naik kelantai atas, melewati kelas kelas, lalu naik melalui tangga. Lagi dan lagi. Sampai entah berapa kali mereka harus melewati jalan yg sama. Penasaran, Ye rim melihat lewat lubang tangga, dan ternyata masih banyak yang harus dilewati.

Karena capek, dia memilih duduk dulu sebentar. Ye  rim kecil bercerita kalo dia sering melihat Ye rim di cermin.

"aku lihat eonni dicermin terlihat sangat sedih, kalo hidup eonni lebih berarti alangkah bagusnya, jangan hanya berdiri lihat wajah orang lain, lakukan apa  yang ingin dilakukan. Hiduplah seperti itu"

Ye rim mengelak dan berkata kalo hidupnya sudah bahagia.

"bohong...tak sedikitpun kau merasa bahagia"  tungkas Ye rim kecil. Ye rim tetap mengelak.

"lalu, untuk apa sekolah?"

"kau tanya kenapa kesekolah? supaya bisa masuk ke universitas bagus"

"lalu, setelah dewasa mau jadi apa?"

Ye rim diam mendengar pertanyaan itu, selama ini dia tidak pernah berfikir tentang masa depannya. Ye rim kecil menohoknya lagi. Dia bilang kalo Ye rim itu pengecut, karena hanya melihat apa yang dilakukan orang disekelilingnya saja.

"setelah dewasa, eonni mau jadi apa saja tidak tahu" kata Ye rim kecil sambil melangkah pergi. Ye rim mengikutinya.

Ye rim palsu sekarang sedang berdiri diatap. Sang woo menyuruhnya turun karena takut dia jatuh. Ye rim bertanya apa yang akan Sang woo lakukan kalo besok dia mati. Sang woo menjawab mungkin dia akan bolos dan main seharian sedang Ye rim. Dia bertanya balik, apa yang akan Ye rim lakukan?.

Jawabannya membuat Sang woo kaget. Ye rim, dengan memakai lipstik yang merah menyala, memasang cd musik kemudian menari diatas bangku kelas. Sang woo dan teman sekelasnya sampai bengong melihatnya. Kan bukan Ye rim bingits. Ye rim kemudian menarik tangan Sang woo dan mengajaknya menari. Teman sekelasnya heboh menyoraki mereka.

Ye rim kecil berhasil menemukan kelas tempat kelima teman Ye rim berada. Mereka duduk persis seperti yang Ye rim lihat terakhir kali di kelas khusus. Tahu kalo ada yang datang, mereka berlima menoleh kearah Ye rim dengan tatapan yang menakutkan. Ye rim berusaha membuka pintu, tapi terkunci. Dia hanya bisa mendengar suara tawa yang melengking, dan senyum Do Do hee yang janggal.


KOMENTAR

Jadi Ye rim yang punya kepribadian ceria, suka tersenyum, sedikit heboh keluar menggantikan Ye rim yang pendiam dan gak asik. Ye rim tahu kalo sebenarnya dia punya sisi seperti itu, tapi dia berusaha menekannya. Mungkin karena dia juara kelas, dia merasa harus jaim ato gimana ya?


Ye rim kecil membuatnya sadar kalo selama ini dia hidup dengan aturannya sendiri. Makanya dia tidak bahagia. Bahkan Pak Hanpun menyebutnya sindrom anak baik. Pak Han tahu (dan selalu tahu) kalo sifat asli Ye rim lebih dari itu. Makanya dia membuat sisi Ye rim yang ceria keluar menggantikan Ye rim asli.

Mungkin Pak Han pengin Ye rim jujur dengan dirinya sendiri dan tidak terlalu tertekan menjadi anak yang baik. Karena ga da orang yang terlalu baik kan?

Terimakasih mbk Fanny sudah menemani saya. Episode terakhir bisa dibaca di Kdramatized ya. Gumawo.

5 komentar:

  1. Mutualisme mbak hihihi
    Yg ngajakin page turner mbak fanny bukan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak fanny katanya suka penulisnya (ada di komen sinop 1 part 1)
      Mbak poet lbh keliatan suka yg thriller atau komedi gitu wkwk
      Btw kalo ngm balik jadi cowok baik, ttp suka ga mbak? Hahaha

      Hapus
    2. nah itu susah jawabnya..ttp nunggu peran2 ngm yg lain..psikopat sudah..jd dokter bedah kayak lee sung min dimgolden time mungkin??

      Hapus
    3. Tetep deh dokter... wkwkwk
      Penulisnya penulis girl who sees smells sih

      Hapus

Terimakasih reader, sudah menyempatkan membaca. Komentarnya selalu ditunggu ya. Senang kalo bisa membaca juga komen komen dari reader. Tolong jangan di kopas ya tulisan saya, sertakan saja link aktifnya. Gumawo...